Powered by Blogger.

Tentang Saya

My Photo
Rizka Khairunnisa
View my complete profile

Followers

About

Blogger news

Blogroll

Blogger templates

RSS

In Memoriam

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Mohon maaf kemarin tidak ada posting dikarenakan saya sakit dan tidak menyapa internet selama satu hari penuh. Sedih... -_-

Sebagai gantinya, hari ni saya post sebuah note dari account facebook saya untuk menebus postingan kemarin. Note ini saya tulis setelah takziah ke rumah kerabat saya di Ujungberung, Bandung. Selamat membaca! n_n

IN MEMORIAM
Tuesday April 13th 2010


Aku lagi shalat shubuh waktu aku denger HPku goyang ngeborr *drrrrtdrrrrt

Selesai shalat aku baca

5 detik kemudian aku cuma bengong

"Yang bener..???"

Aku langsung nyamperin papa

"Pa, mbah putri meninggal..."

Selanjutnya, yang terjadi adalah:

1. Pembicaraan singkat sama papa, nentuin aqu sekolah ato berangkat takziah

2. Nyiapin baju buat berangkat

3. Mandi

4. Minta ongkos sama nenek

5. Sarapan

6. Nelpon ke ujungberung, ngasih tau kalo aku mau ke sana

7. Nge-sms wali kelas & my deskmate (baca: ulan) kalo aku izin

8. Dianter papa ke depan gang


Gak ada bis tujuan Bandung via Cicaheum yang lewat

Cuma ada elep, apalah namanya, pokoknya itu

Aku naek


Di perjalanan aku sms-an sama budhe dari Kebumen yang lagi di perjalanan ke bandung

Abis itu aku bengong

Gak percaya rasanya, aku lagi di perjalanan ke rumah pamannya mama

Yang udah aku kenal dari kecil

Aku gak terlalu inget sama kakekku sendiri (papanya mama), karena beliau meninggal waktu aku belum bisa baca

Aku lebih deket sama adeknya kakek, yang sekarang istrinya udah gak ada


Kayak mimpi rasanya, mbah putri udah gak ada

Padahal, yang aqu tahu beliau sehat, rajin main tennis, minum susu kalsium, ikut pengajian

Gak pernah sakit yang aneh2

Baru 4 bulan yang lalu aku ke sana

Tapi sekarang.....

Masih belum percaya


Kalo bukan karena ada sms dari Budhe, aku pasti udah ada di sekolah

Berkutat dengan rumus2 fluida fisika

Temen-temenku bisa aja bilang aku beruntung

Aku ngelewatin 4jam fisika, 3jam biologi, dan 2 jam kimia

Tapi aku malah ngerasa rugi

Gimana caranya aku bisa nyusul pelajaran sebanyak itu..??


Dari Kadungora, aku masuk daerah Nagreg, trus Cicalengka, Rancaekek, dan Cileunyi

Aku bengong di perempatan tol

Rasanya baru kemarin aku turun bis dari Jakarta

Trus naik angkot ke Ujungberung... buat ketemu mbah

Rasanya sedih kalau aku sampe di sana tapi gak bisa liat senyum mbah lagi


Masuk ke daerah Cibiru, di depan kampus UIN SGD (Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati)

Aku bengong lagi

Gak, bukannya inget sama Mbah Putri

Tapi inget mama

Dulu mama kuliah di situ, papa juga

Mbah Kakung ngajar di situ

Kakaknya temenku kuliah di situ

Apa aku kuliah di situ juga ya...???


Sampai di depan Pasar Ujungberung, Mang Kenek nurunin aku

aku turun, dan ngeliat Pasar Ujungberung yang beberapa bulan kemaren kebakaran

Sekarang udah normal lagi

Aku inget, waktu liburan kenaikan kelas

Aku pergi ke pasar sama Mbah Putri

Belanja ini itu

Tapi mulai sekarang, gak akan bisa lagi


Aku jalan di gang samping BRI

Di tengah jalan aqu liat bendera warna kuning

Tanda dukacita

Aku jalan terus nyampe rumahnya mbah

Udah ada tenda, karangan bunga, dan orang2 yang pake baju item

Aku celingakcelinguk nyariin Mbah Kakung

Tiba-tiba ada yang manggil,"NISA!!"

Mbah Kakung ternyata

Aku cium tangannya

Trus aku masuk ke dalem rumah

Ketemu anak-anaknya Mbah, yang juga sepupu-sepupunya Mama

Aku ciumin tangan mereka satu-satu

"Riska ya? Makasih udah dateng" Aku cuma senyum

"Maafin ibuku ya.." senyum lagi

"Udah sarapan..??"

Aku jawab,"Udah kok.."


Waktu acara mau mulai, Bulik Lis ngerangkul aku

"Kita senasib ya, Ris... kamu mah udah berpengalaman,, saya satu hari juga belum..."

Aku cuma senyum, dengan mata berkacakaca

Trus dia ngobrol sama tamu yang lain

Samar-samar aku denger Bulik Lis bilang

"..........tapi alhamdulillah,, Ibu senyum....."


Abis pembukaan, semua keluarga berangkat ke pemakaman

Ada beberapa mobil ditambah ambulans

Waktu jenazah diturunin, aku tau di balik kain kafan itu ada Mbah Putri yang tersenyum


Tanah ditutup

Semua keluarga nangis

Termasuk aku

Tapi gak kayak yang lain yang benerbener deket sama Mbah

Aku cuma cucu dari kakak iparnya

Tapi aku tetep ngerasa kehilangan

Kasihan mbah sendirian di dalam sana

Anaknya yang lakil-aki naburin bunga smbil bilang,"Selamat jalan, Bu... sugeng tindak.."


Selesai pemakaman,semua pulang ke rumah

Udah banyak tamu yang dateng

Termasuk dari keluarga kakekku

Hari itu aku habiskan dengan ngobrol dan ngemil sama sodara-sodara

Jalan-jalan malem-malem

Tapi gak nonton tv sama sekali loh

Gak liat Angel's Diary deh

:(


Malamnya, ada yasinan

Waktu pembukaan, tante-tanteku pada nangis(lagi)

Wajarlah, mereka baru kali ini ngerasa kehilangan

Apalagi orang yang sangat berarti di hidup mereka


Yasinan selesai

Aku makan terus tidur


Wednesday April 14th 2010

Jam 4 pagi aku mandi, terus shalat

Aku inget waktu liburan dulu, Mbah pasti bangunin aku, ngajak shalat ke masjid bareng Mbah Kakung

Sekarang gak akan lagi


Jam 5 aku pulang

Sambil pamit, aku pelukan sama Budhe Ofi,"Yang tabah ya,, maaf gak bisa ngasih apapa,, cuma bisa sowan..."

Dan aku liat matanya berkacakaca


Sendiri, aku pergi ke jalan raya

Gak ada lagi mbah yang nganterin aku sampe dapet bis

hhhh......



Di Cibiru, aku ngelamun lagi

Orang pertama yang ngemotivasi aqu supaya pergi ke mana-mana sendirian itu Mbah Putri

Yang nasehatin aku supaya dzikir dalam perjalanan supaya sampe dengan selamat


Aku kangen Mbah Putri


Nyampe rumah, aku istirahat

Nonton tv, sarapan (di bandung aqu gak sempet sarapan... gak ada Mbah Putri yang selalu sigap dengan masakannya)

Trus aku nelpon ke Bandung, ngasih tau kalo aku udah nyampe

Yang terima telepon Budhe Ofi

Biasanya yang terima telpon pasti Mbah Putri

hhhhh..... -_-




Gak ada lagi Mbah Putri yang buka pintu tiap aku main ke sana

Gak ada lagi Mbah Putri yang masakin makanan buat semua orang

Gak ada lagi Mbah Putri yang duduk di samping aku tiap makan

Gak ada lagi Mbah Putri yang bangunin aku tiap subuh

Gak ada lagi Mbah Putri yang ngajak aqu shalat maghrib berjamaah sama Mbah Kakung, atau shalat shubuh di masjid

Gak ada lagi Mbah Putri yang ngajak aku ke pasar, beli cemilan

Gak ada lagi Mbah Putri yang cerita-cerita kebiasaan baiknya Mbah Kakung

Gak ada lagi Mbah Putri yang nganterin aku lewat jalan tikus tiap aku pulang ke Garut

Gak ada lagi Mbah Putri yang terima telpon tiap aku nelpon ke sana

Gak ada lagi Mbah Putri yang nasehatin aku

Gak ada lagi Mbah Putri yang ngeliat fotokopi hasil rapot aku

Gak ada lagi Mbah Putri yang selalu ngedampingin suami tercinta, menemani anak-anaknya yang udah sukses tiap mereka pulang ke rumah

Gak ada lagi Mbah Putri, salah satu dari sekian ibu super yang jenius ngedidik anak-anaknya dan sayang keluarga



Satu lagi wanita sholehah telah dipanggil olehNYA


Selamat jalan, Mbah...


Sugeng tindak...


Sampaikan salam aku buat Mama di sana...


created on
Friday, April 16th 2010

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Post a Comment